Pernak pernik pecah belah Showroom Sango Ceramics

3 bulan tinggal di Semarang dan saya mulai menjelajah kota Semarang ini. Tempat supermarket & mall saya dah khatam plus jalannya juga dah hafal. Terus tempat kuliner yang ada cuma di weekend (Semawis Pecinan) juga dah di luar kepala. Iseng-iseng baca blog Travelling ternyata di Semarang terkenal juga sama pernak pernik barang pecah belah. Kalo di Jakarta kayak toko2 di Senen gitu cuma di Semarang motifnya lebih lucuu. Tempatnya namanya Showroom Sango Ceramics terletak di daerah Deket Kota Lama sebelum Pasar Johar Lama. Gedungnya di Plaza Semarang, jadi kalo mau kesana search aja Sango Ceramics atau enggak Plaza Semarang. Plaza Semarang sendiri juga sepi tenant-nya. Di lantai dasar cuma ada 4 toko ( 3 toko keramik 1 toko swalayan ), lantai 1 kayanya buat kantor deh trus lantai 2 juga buat kantor dan ada 1 tempat lagi dijadiin gereja gitu.

IMG_20190414_094443

Karena banyak blogger-blogger yang pada bilang kalo ke Semarang wajib juga buat ngunjungi si Sango ini karena harganya yang miring, ya sudah saya iseng mau kesana sekalian ngapalin jalan juga secara gak apal2 jalan disini, kemana-mana cuma modal GPS aja. Berangkat pagi jam 9 dah cus supaya gak kena macet secara wikend kan ya boook. Nyampe disana ngerasa banget ni gedung sepiiiii banget, parkir juga luas enak. Masuk kedalam gedungnya ada 3 toko keramik : sebelah kiri, tengah dan kanan. Kalo toko sebelah kiri motif dan barangnya bagus bagus tapi harga yaaaa lumayan bagus juga cuma masih bisa dijangkau kok. Barang2nya selain keramik pecah belah alat2 makan ada juga guci2, vas bunga dll. Toko yang tengah barang-barangnya lebih banyak daripada toko sebelah kiri, motif juga lucu dan ternyata toko tengah itu satu manajemen sama toko sebelah kanan. Ya udahlah saya cuci mata di ketiga toko itu. Saya beli 3 mangkok & 3 piring yang motifnya sumpah lucu banget deh. Harganya juga lumayan sih gak mahal. 6 pcs itu saya total habis 100rban. Keramiknya Rebel terus merk-nya Sango (konon Sango terkenal kualitasnya yang kalo harga aslinya bisa mehong banget).

Rekomen gak ini tepatnya ? Menurut saya sih rekomendid kok secara waktu di Jogja saya juga udah nyambangi toko Pernah pernik mirip Sango ini namanya toko Progo cuma pas saya kesana koleksinya dikit gak kayak di Sango ini terus harganya lumayan mahal. Kalo Sango ini harganya miring sangat jadi cukup worth it kok buat para ibu-ibu yang mau ngelengkapin koleksi keramiknya. Saya aja udah gatel mau koleksi ini itu ini itu cuma inget kalo saya kan nge-kost mau ditaro dimana itu keramik ye khaaan. Jadi sementara nyicil-nyicil dulu lah hahahha. Btw gak sadar saya udah punya banyak piring mangkok selama nge-kost. Mangkok ada 5 mangkok keramik dengan motif beda2, piring keramik ada 1/2 lusin, 3 piring melamin πŸ˜‚

Advertisements
This entry was posted on April 14, 2019, in Uncategorized. Leave a comment

Semarang City

Terhitung mulai awal Februari 2019 saya pindah domisili dari Ngayogyakarto ke Semarang the Capitol city of Central Java. Samakah kotanya antara Yogyakarta & Semarang ? Ooowh jelas bedaaaa. Semarang kotanya agak lebih besar ketimbang dengan Yogyakarta, tapi orang-orangnya lebih ramah di Yogyakarta. Kalau bahasa ya tetep pake bahasa Jawa baik Semarang maupun Yogyakarta. Cuma watak orang2nya cenderung mirip kayak di Jakarta alias semau gue gitu. Bisa dibayangin kan orang ngomong pakar bahasa Jawa tapi sikapnya kayak orang yang hidup di Jakarta, gak sinkron blas ! Hahaha. Ya kan image kita, kalau pakai bahasa Jawa ya minimal sikapnya juga baik lah kayak orang-orang di Yogyakarta. Tapi kalo Semarang enggak. Ngomong pakai bahasa Jawa terus gayanya sengak n tengil wkwkwkwk tapi ya udah lah yaaaa.. namanya juga salah satu ibukota di Pulau Jawa alias yang udah “mengkota”.

IMG_20190207_182654

Kebetulan saya ngekos di tengah kota yang mana Deket sama kantor saya di Menara Suara Merdeka jalan Pandanaran. Tempatnya cukup strategis soalnya ya emang di pusat kota banget. Pas dibelakang yang ada toko bandeng Juwana, toko oleh-oleh lumpia dll terus Deket juga sama Lawang Sewu, tugu muda, simpang lima ya pokoknya pusat kota banget laaah. Mau kemana-mana enak tinggal war wer war wer. Gedung-gedung dan model rumah di Semarang udah gak ada tradisional-nya alias semuanya udah serba ya mirip kayak di Jakarta Surabaya gitu deh. Ada tempat di daerah Kota lama Semarang itu miriiiiip banget kayak di kota lama-nya Jakarta. Kapan itu saya diajak ke kota lama sama temen saya. Ke Spiegel terus gereja blenduk sama taman srigunting. Nah, akses jalan kesananya mostly satu arah dan saya liat suasana kiri kanan pas di perjalanan ke Kotalama aslik miriiiiip banget kayak di Jakarta. Berasa kayak lagi jalan di Mangga besar, harmoni, Tanjung Priok hahahhaha sumpah mirip banget. Yaaaa kangen akan Jakarta sedikit terbayar kok di Semarang ini meskipun tetep gak sama-sama banget lah. Di Semarang punya 5 mall yang mana udah saya jelajahin semua. Mall-nya itu ada : DP Mall, Java Mall, Ciputra Mall atau disingkat CL, Paragon mall sama Transmart Banyumanik. Gede gak mall-nya ? Kalo dibanding sama Yogyakarta masih jauuuuuh bagusan Yogyakarta. Apalagi dibanding sama Jakarta, ampun laaaaaaa Tuhan kayak bumi dan langit pokoknya bedanya πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚. Mall-nya tuh gimana ya, kayak lusuhΒ  gitu loh mirip kayak mall bangunan lama. Kalo di Jakarta ya semacam mall Ciputra land itu lah. Gak bagus deh Mall-nya pokoknyaΒ  plus gak lengkap juga. UNIQLO aja disini kayanya gak ada padahal di Yogyakarta udah ada di Hartono Mall πŸ˜”. Sebulan disini dan udah mulai bosen soalnya tempatnya banyak yang gak menarik hahahaha. Ini agak-agak lucu siih. Saya pertama kali ke Semarang itu taun 2016 sama angelina temen saya. Kayanya cuma 2 hari deh tapi entah kenapa kok kayak membekas di hati sekali gitu loh. Terus pas tinggal di Yogyakarta entah kenapa kok kayanya pingiiiiiin banget ke Semarang gegara keingetan pas ke Semarang 2016 dulu. Agustus 2018 akhirnya saya ke Semarang pas libur 17 Agustusan. Ndilalah 2019 saya malah dipindah ke Semarang πŸ˜‚ Hahahaha bener2 berjodoh banget saya sama Semarang. Jangan-jangan pas di Semarang juga saya dapat Jodoh & dilamar buat nikah hihihihi.. Aminkan lah ya sodara-sodara.. Aamiin.. 😊

Tempat wisata di Semarang saya belum jelajah semuanya siiih. Sementara saya udah ke pantai Marina, Sam Poo Kong, Watu gong, masjid Agung Jawa Tengah dah cuma itu aja wkwkwkwk. Soalnya kalo wisata di Semarang mostly harus ke luar kota tepatnya ke Ungaran, Bandungan, Ambarawa gitu deeeh. Kamis kemaren pas hari libur saya udah mau jelajah ke Ungaran dan sekitarnya cuma di tengah2 perjalanan vertigo saya kumat so terpaksa putar balik, terus langsung cabut ke Paragon tapi gak dapet parkiran secara penuh banget. Ih benci saya ! Yah pokoknya gitu lah ya sebulan tinggal di Semarang rasanya ya begitu beda sama pas tinggal di Yogyakarta, mana panas banget pula di Semarang, makin hitamlah saya jadinya ya khaaaaannn πŸ˜„

This entry was posted on March 10, 2019, in Uncategorized. Leave a comment

1 tahun tinggal di Yogyakarta

Sudah 1 tahun saya tinggal di kota Yogyakarta. Saya Dateng ke sini itu kalo gak salah 14 Oktober 2017 siang hari Sabtu, tanggal 16 nya saya mulai masuk kerja pertama kali disini. Selama satu tahun di Yogyakarta apa kesan kesan dan pengalamannya tinggal disini. Yang pasti ada beberapa pengalaman yang belum pernah saya rasakan eh pas di Yogya malah ketemu. Saya mau berbagi sedikit deh, pake angka aja kali yaaaaa.

1. Β Drama di kost-an : ibu kost yang mata duitan πŸ˜€ jadi entah gimana uang kost saya dinaekin 300rb di bulan kedua. Lucunya saya dikasih kabar sama temen kost saya (si ibu kost cerita ke temen kost saya) kalo si ibu kost ini katanya sakit hati sama saya gara2 selama 1 bulan saya ngekos tapi saya gak pernah nyapa dia wkwkwkwk πŸ˜€ jadi misalnya dia lagi nyapu di jalanan Trus saya lewat disampingnya tapi saya gak negur dia. Intinya dia katanya sakit hati sama saya jadilah uang kost saya dinaekin 300rb. Sapi bener kan yah wkwkwkwk.

2. Drama di kost-an kali ini sama salah satu anak kost. Ceritanya ada 2 anak yg kehilangan sepatu. Yg pertama itu kebetulan dia mau pindah kost ndilalah pas mau pindahan itu sepatunya hilang. Ngamuk-ngamuk kan di grup kost-an. Udah tuh kan, Trus ada anak baru masuk gak berapa lama sepatunya ilang juga. Dan lucunya yang ilang itu sepatu sama-sama no.40 (gile, cewek sepatu no 40 kaki gede amat ya, saya aja cuma 38). Abis itu kita main detektif2an dan akhirnya curiga lah sama satu anak di lantai atas. Kita bikin drama ala ala gitu yang buat ngejebak dia & akhirnya ketangkep hahaha… Besokannya si anak yg ngambil sepatu itu langsung pindah.

3. Saya punya kompor dan tabung gas sendiri. Jadi ceritanya saya gak cocok sama rasa masakan disini. Pokoknya aneh deh rasanya. Ya udah, saya nekat aja beli kompor 1 tungku + tabung gas 3kg + selang regulator. Untungnya sama bapak kost dibikinin meja buat naro kompornya. Mulai masak lah saya tiap hari akhirnya hehehe. Sampe beli panci, wajan, talenan, sendok sayur, pisau, sutil, magic com

4. Saya diketawain oleh Tante Kunti. Jadi ceritanya kost saya kan ada 2 jalur buat menuju jalan raya. Lewat kiri dan kanan. Kalo jalan kiri kebanyakan udah banyak rumah, beda sama jalan kanan. Kalo lewat jalan kanan kebanyakan pohon-pohonnya. Naaah pas itu abis magrib seperti biasa saya jalan kaki mau ke minimarket sayur 24 jam tapi jalurnya lewat jalan kanan Dr kost. Pas berangkat fine-fine aja. Pas pulangnya baru diganggu. Di Deket sawah situ ada bangunan rumah yang lagi dibangun tingkat dan belum selese. Ya namanya bangunan rumah belum selese kalo malem pastinya gelap kan soalnya gak ada lampu. Pas saya lewat itu tau2 dari atas kedengeran bunyi kayak ada tukang lagi kerja mukul mukul tok tok tok. Awalnya saya diem aja sambil jalan cuma lama2 kok merinding, ya udah saya lari dong. Pas saya lari saya denger ada suara cewek ketawa melengking. Saya dengernya mungkin ada anak yang ngekost di daerah situ lagi pada ngobrol. Saya brenti lari, Trus clingak clinguk gak taunya gak ada orang. Saya lari lagi sampe rumah. Pas saya mau lari, ketawa lagi suaranya. Rasanya mau copot kaki T_____T. Perlu diketahui bangunan itu gelaaaaap depannya ada sawah Trus pohon-pohon. Gak jauh dari situ ada kayak tanah kosong isinya pohon bambu. Semenjak insiden ketawa itu saya gak mau lagi jalan kaki disitu. Jadi kali mau ke minimarket saya muter lewat jalan arah kiri sampe jalan raya tru muter ke kanan hahaha. Untungnya setelah 2/3 bulan, bangunan rumah akhirnya jadi dan dikasih lampu gede di depannya itu. Saya akhirnya bisa jalan kaki lewat situ lagi deh hehehehe.

tugu-jogja-1

5. Pengalaman ngunjungin luar kota dengan nyetir sendirian. Ke Semarang pernah nyetir sendiri dari Yogya Trus nginap di rumah temen. Abis itu jalan2 ke Salatiga, Ambarawa, solo, Klaten, Bantul. Ya pokoknya jalan ke luar kota gitu deeeh.

6. Saya suka iseng masuk-masuk ke kampus. Ke UIN trus Sanatha Dharma Trus UGM, Trus UNY. Muter2 didalam kampus cuma buat numpang ke kantinnya wkwkwkwkwk πŸ˜€ yang gokil itu waktu parkiran kantor lagi ditutup gara2 mau buat acara, jadilah saya bingung mau parkir dimana. Nah kantor saya kan seberangnya UIN. Saya rencana mau parkir di UIN situ. Cuma karena UIN kan semua mahasiswinya pake jilbab jadi biar gak ketauan kalo saya mau numpang parkir disana, saya pake lah kain selendang Trus saya libet2 dikepala biar satpamnya gak curiga hehehehe. Sampe di kantor buka lagi hahahaha. Untungnya si satpam gak curiga sama saya hehehehe…

7. Kamar saya disantronin tokek Trus Tomcat. Tokeknya ada 2 suka bunyi bunyi yang bikin kaget saya tengah malem. Saya juga pernah disengat Tomcat di muka. Ntah gimana pagi-pagi di sepanjang bibir kiri saya panas sakit Trus akhirnya melepuh N nyebar ke samping2nya. Diobatin pake salep kostikoroid trus oriflame yang tender care, itu pun butuh 2 Minggu baru sembuh. Kalo orang apotek bilang sih itu kena Tomcat. Mungkin pas saya Bobo si Tomcat iseng kecup bibir saya hihihihihi.

Yah gitu lah beberapa pengalaman saya selama tinggal di Yogyakarta. Masih banyak siiih cuma baru ingetnya ya cuma yang diatas aja. Trus kalo ditanya enak gak tinggal di Yogyakarta ? Yah enak sih enaaak. Enaknya karena disini gak macet macem Jakarta. Bisa jalan-jalan ke luar kota. Gak enaknya itu di Yogya gak lengkap segala-galanya. Gak ada ITC, tanah abang, gak ada warung tenda Tahu Campur, gak ada yang jual Cempedak madu, yamin yang enak. Benerin IC power HP Xiaomi note 3 aja sampe 2 Minggu. padahal di Jakarta 3 jam dah kelar alias bisa ditunggu. Intinya gak komplit lah apa-apa di Yogyakarta. Tetep buat saya Kreo – Jakarta is The best cuma minusnya ya macetnya itu yang aduhai hahahaha

This entry was posted on November 6, 2018, in Uncategorized. Leave a comment